Dampak Subsidi Energi Fosil pada Lingkungan

sumber: canva

Subsidi energi fosil adalah bantuan keuangan yang diberikan oleh pemerintah untuk mendukung produksi atau konsumsi energi fosil. Meskipun subsidi ini bertujuan untuk mempromosikan ekonomi, dampaknya pada lingkungan sangat besar.

Artikel ini akan membahas dampak dari subsidi energy fosil pada lingkungan, yang dapat mempengaruhi kehidupan kita semua.

Dampak Negatif Subsidi Energi Fosil pada Lingkungan

Berikut ini dampak negatif yang ditimbulkan dari subsidi energy fosil:

1. Peningkatan Emisi Gas Rumah Kaca

Subsidi energy fosil menyebabkan penggunaan bahan bakar fosil yang lebih banyak, yang berkontribusi pada peningkatan emisi gas rumah kaca. Emisi ini menyebabkan perubahan iklim global dan dapat mempengaruhi kesehatan manusia, termasuk meningkatnya suhu global, polusi udara, dan bencana alam.

2. Kerusakan Ekosistem

Produksi energi fosil memerlukan pengambilan sumber daya alam yang besar, seperti tambang batubara dan minyak. Proses ini mengakibatkan kerusakan ekosistem dan hilangnya habitat bagi spesies-spesies tertentu. 

Selain itu, limbah yang dihasilkan dari produksi energi fosil dapat mencemari air dan tanah, sehingga merusak ekosistem yang ada.

3. Pemanasan Global

Subsidi energy fosil juga berdampak pada pemanasan global, yang dapat menyebabkan kenaikan permukaan laut dan cuaca yang ekstrem. Hal ini dapat mengancam kehidupan manusia dan hewan, serta berdampak pada ketersediaan air dan pangan.

4. Polusi Udara

Penggunaan energi fosil juga menghasilkan polusi udara yang berbahaya, yang dapat mempengaruhi kesehatan manusia dan lingkungan. 

Partikel-partikel halus yang dihasilkan dari pembakaran bahan bakar fosil dapat memasuki saluran pernapasan dan menyebabkan penyakit serius seperti asma, kanker paru-paru, dan penyakit kardiovaskular.

5. Ketergantungan pada Energi Fosil

Subsidi energy fosil juga memperkuat ketergantungan pada sumber daya yang tidak terbarukan, yang pada akhirnya dapat menyebabkan krisis energi di masa depan. 

Hal ini juga dapat mempengaruhi keseimbangan ekonomi dunia, di mana negara-negara yang bergantung pada ekspor energi fosil dapat mengalami kerugian yang besar.

Dampak Positif Subsidi Energi Terbarukan pada Lingkungan

Selain dampak negatifnya, subsidi energi juga dapat diberikan pada energi terbarukan seperti angin, surya, dan hidroelektrik. Dampak positif dari subsidi ini adalah:

1. Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca

Energi terbarukan tidak menghasilkan emisi gas rumah kaca, sehingga dapat membantu mengurangi perubahan iklim global.

2. Perlindungan Ekosistem

Energi terbarukan tidak memerlukan pengambilan sumber daya alam yang besar, sehingga dapat membantu melindungi ekosistem yang ada.

3. Ketersediaan Energi yang Berkelanjutan

Energi terbarukan bersifat berkelanjutan dan tidak terbatas, sehingga dapat membantu mengatasi krisis energi di masa depan.

Penutup

Pelajari dampak negatif Subsidi energi fosil pada lingkungan dan dukung energi terbarukan untuk masa depan yang lebih baik. Mari kita bersama-sama mengurangi penggunaan bahan bakar fosil dan memperjuangkan lingkungan yang lebih sehat!

By: Bee Atonergi

PT. Reja Aton Energi (Atonergi)

WhatsApp 1: 0812-3460-5879
WhatsApp 2: 0821-4350-7979
Instagram: @‌atonergi
Project: @‌atonergi_project
Facebook: Atonergi
Youtube: Atonergi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Captcha − 5 = 2